Posted in Kata Kata Bijak

Ojo Dumeh Gumunan Kagetan

Menyambung dari tulisan sebelumya yang berjudul Ojo Dumeh Banjur Do. Kali ini kita lanjutkan dengan Ojo Dumeh Ojo Gumunan Ojo Kagetan. Budaya Jawa memiliki banyak tradisi, adat istiadat, pepatah, ungkapan, dan idiom yang berasal dari warisan nenek moyang ratusan bahkan ribuan tahun yang lalu. Salah satunya adalah ungkapan kuno dari khasanah falsafah hidup Jawa; Ojo Dumeh ojo Gumunan Ojo Kagetan.

ojo dumeh ojo gumunan ojo kagetan

Arti Ojo Dumeh Ojo Gumunan Ojo Kagetan

Pertama, Ojo Dumeh. Ojo artinya Jangan. Dumeh artinya mentang-mentang. Ojo Dumeh berarti janganlah kita hidup sombong atau mentang mentang. Hidup harus Andhap Asor atau rendah hati.

Salah satu nasihat agar kita tidak dumeh, ada dalam bait gendhing Ojo Dumeh Banjur Do. Arti bait bait syair tersebut kurang lebih:

Ojo Dumeh cantik lantas so cantik. Inget taumu ompong peyot gak bakal ada yang ngelirik. Cantik kalau tak Shalat diakhirat bakal dilaknat. Putri Rasulullah, Siti Fatimah pun cantik tapi tetap Shalat.

Ojo Dumeh ganteng lantas sok ganteng. Ganteng kalau tak mandi, baunya bakal kayak sapi. Ganteng kalau hidupnya tak taat  bakal dilaknat. Lebih ganteng mana sama Nabi Yusuf? Nabi yusuf genteng pun taat pada Tuhan.

Ojo Dumeh pinter lantas sok pinter. Pinter kalau hidupnya gak bener bakal keblinger.

Ojo Dumeh gagah lantas kebanyakan polah. Gagah kalau tak ibadah hidupnya bakal susah.

Ojo Dumeh kaya lantas sok kaya. Harta hanya titipan. Semua akan kembali ke yang menitipkan dan dimintai pertanggungjawaban lebih kaya mana dengan Nabi sulaiman? Nabi Sulaiman pun taat kepada Tuhan

Selanjutnya adalah Ojo gumunan. Gumunan artinya gampang heran atau mudah kagum. Ojo Gumunan adalah larangan untuk tidak mudah kagum atau heran dengan keadaan dan peristiwa yang ada di dunia ini. Masyarakat kita sekarang ini mudah sekali untuk gumun atau kagum terutama ke hal hal bersifat materi dan duniawi.

Selanjutnya adalah Ojo Kagetan. Makna harfiah dari Ojo Kagetan ini adalah jangan mudah kaget. Falsafah Ojo Kagetan bermakna kita harus mawas diri ‘eling lan waspodo’ terhadap perubahan sekeliling dan lingkungan kita. Ojo Kagetan juga bermakna persiapan diri menghadapi perubahan sekeliling. Kita harus selalu mawas diri dan bersiap dengan aneka kejutan yang menyertai setiap perubahan. Dengan tidak terkaget-kaget terhadap kejutan-kejutan di sekeliling kita, kita akan lebih tegar dan sumeleh.

Ojo Kagetan merupakan panduan tidak reaktif  terhadap segala yang terjadi. Karena jika kita menyelesaikan dengan bersikap reaktif, maka kemungkinan besar keputusan maupun tindakan kita bersifat emosional. Tantangan terbesar dari penerapan Ojo Kagetan ini ialah emosi dan harga diri kita, yang bisa ‘sak dheg sak nyet’ muncul ketika terjadi sesuatu hal yang sensitif disekeliling kita.

So, Ojo Dumeh Ojo Gumunan Ojo Kagetan 🙂

Comments

One thought on “Ojo Dumeh Gumunan Kagetan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *